Kembali Bertemu Yogyakarta

By Sonia - 2/05/2016 06:30:00 AM

Say hello from Jogja, kesempatan luar biasa yang dikasih sama yang Diatas, terimakasih luar biasa lagi untukNya. Saya kembali ke kota kenangan, Yogyakarta. Untuk kedua kalinya kesana adalah yang tak terpikirkan sebelumnya meski sudah punya planning untuk bertemu teman lama semasa SMP. IPO BCC UII mengantarkan saya beserta Lapao Craft kesana, sepertinya kalo nggak ada kegiatan gitu nggak bakalan kemana-mana yah? Hehehe..

Yang bikin paham kalo Jogja ngangenin
Judulnya bukan hanya ditujukan untuk Kota Jogja aja, ada beberapa hal menarik untuk dikulik. Saya bertemu kembali dengan teman-teman lama. Jadi tujuan ke Jogja nggak buat lomba aja sepertinya, tetapi saya kasih porsi buat beberapa hal lainnya. Lomba, jalan-jalan, quality time dengan teman, dan bersilaturahim dengan keluarga. Itulah beberapa tujuan saya yang salah fokus banget, pantesan nggak menang di IPO wkwk enggaklah, saya bersama Lapao Team udah kasih effort terbaik untuk lomba itu, kalo nggak menang berarti belum rezekinya meski udah kesekian kali ngikutin lomba (ini loh cuma buat nyenengin hati heuheu). Bahagianya adalah karena ikut lomba lah saya bisa kemana-mana, Alhamdulillah. Tinggal Jawa Timur aja yang belum, semoga besok-besok bisa kesampaian kesananya yah (Amin).

Segera saya hubungi Ona bahwa ada trip kerjaan ke Jogja. Kali aja bisa ketemu atau saya udah planning buat ketemuan di Malang (emang udah di planning banget sih wahaha). Ona antusias banget mendengar kabar ini kemudian dia pasang planning juga. Kita bakalan janjian ketemuan di Malang, Ona bakal naik kereta dari Surabaya dan saya bakalan naik kereta dari Jogja. Kami berencana eh bukan, saya malakin Ona buat jadi guide jalan-jalan di Malang pokoknya. Sekalian juga mau ketemu Rahma dan Dinar. Kalau sama Rahma udah dimimpiin untuk ngajakin ke Banyuwangi lalu bakalan curhat-curhatan sampe nangisan.


Dan semua rencana indah itu pudar seketika.

Sampailah saya di Jogja dengan selamat kemudian menjalani hari-hari bahagia bersama teman-teman IPO. Saya nggak jadi ke Malang, apalagi Banyuwangi. Ngerasa bersalah banget sama Rahma karena udah kasih harapan palsu, maafkan mbak ya Rahma t.t bukan bermaksud tapi sepertinya bukan waktu yang tepat huhu. Jadilah saya diteror Rahma di medsos, dibilang jalan-jalan mulu tapi ke Banyuwangi nggak mau. Oh Tidaaaaaaaaaakkkkkk.

Pupus ke Malang, tetapi Ona membawa kabar gembira bahwa dia sudah di Jogja buat liburan singkat demi ketemu saya. Duh, terharuuuu. Selain itu saya dan Ona buru-buru ngabarin Rimaiqta, teman NSBC juga, yang kebetulan anak UGM cocok banget jadi guide. Acara selesai dan siap untuk berkelana di Jogja, yeay.

Hari minggu yang sangat padat ketika itu. Kami berencana ke Candi Prambanan. Sebelumnya saya bersama tim Lapao udah satu penginapan dengan Ona yang turut serta membawa temannya. Ehm, Ona pintar sekali pilih penginapannya yah, nama yang cukup tidak asing di telinga saya ckck.

Angel-Ona-Teman Ona (lupa namanya t,t)-Jeje-saya-Rimaiqta
Habis dari candi saya langsung ke penginapan buat checkout karena Ona juga bakalan pulang ke Surabaya. Beres-beres udahan dan waktunya pisah sama Ona. Ini momen yang sangat menyedihkan hati. Ona bilang kalo dia selalu nangis ninggalin Jogja, karna Jogja ngangenin gitu katanya. Saya jadi beneran ikut nangis sambil meluk Ona (ini romantis kannnn). Jadi sedih nggak tau kapan bisa ketemu lagi, maunya Ona yang ke Padang buat ketemu saya. InsyaAllah bakalan aman sama saya mah On. Goodgoodbye Ona...see you ya, saya masih ada jadwal lain juga sih ya hahah wkwkwk.


Alhamdulillah sudah kedua kalinya bertemu
Habis dapet penginapan baru yang super rempong ceritanya (saya malas cerita karna ngeselin) saya kembali ke Malioboro untuk ngeborong (yaampun sok banget ngeborong padahal cuma beli satu rok hik). Semacam preman Malioboro gitu tiap malem mondar-mandir. Nah, saya janjian lagi sama Rimaiqta (maafkan ya Ona wkwk). Katanya Rimaiqta mau ngajakin saya keliling kota kecil Jogja. Saya nyanggupin aja karna kapan lagi kan meski udah ada janji juga entar malemnya main sama teman lama. Rimaiqta nyulik saya (HAHA Alaay) buat jalan keliling UGM. Lagi, ke UGM lagi ya. Kali ini diajakin ke fakultas tekniknya dan sempat cekrek di tugu tekniknya padahal gelap, tetapi Rimaiqta dengan senang hatinya sok sok an jadi fotografer saya. Tapi terimakasih loh ya dek, jarang-jarang juga kan kamu ketemu orang macam saya wkwk.

Hal paling bikin heran adalah makan sup buah di kantin UGM cuma bayar 6k doang. Ini seriusan!!! Saya jadi senang bukan kepalang, soalnya kalau di Padang itu seharga 20k-an. Murah banget kan di Jogja iniii. Udah buahnya banyak macem-macem terus harga sangat sangat miring. Kan kan jadi baper kenapa dulu enggak pilih Jogja jadi tujuan pendidikan (hush opi nggak boleh gitu, harus bersyukur, hayuk bahagia lagii hehee).

Akhirnya pisah sama Rimaiqta. Saya dianterin lagi ketempat semula dekat Malioboro. Kali ini nggak ada nangisnya sih tapi bikin sedih juga entah kapan ketemu lagi. Doanya supaya bertemu udah berhasil ya dek. Semangat kuliahnya, entar ajakin saya ke Lombok (iyakan Lombok?) buat travelling yah.

Nice to meet you guys
Janjian terakhir hari itu adalah bersama teman lama. Teman sangat lama saya ketika masih SMP. Sebelumnya saya bersyukur sekali bisa nepatin janji soalnya Randy udah bilang hayuk ke Jogja entar diajakin main gitu. Saya dijemput lagi di tempat tadi. Lumayan lama kaminya baru ketemu soalnya andalannya cuma telfon doang akibat udah lebih dari 7 tahun nggak ketemu sepertinya lumayan nggak hafal wajah lagi. Dan akhirnya ketemu. Randy mah udah medok banget logat jawanya. Katanya udah nggak bisa bahasa Padang lagi, paling cuma dikit-dikit. Oalaah, nah ketemu saya bisa belajar lagi. Saya tanya dulu ini ngajakin mainnya udah izin pacarnya atau belom gitu. Soalnya kan segan gitu ya, tapi katanya udah izin kan buat ketemu teman SMP hehe.

Randy ngajakin makan ayam geprek di UGM. Tempatnya lumayan rame banyak mahasiswa sepertinya emang tempat recomended lah. Awal sih agak canggung gitu. Udah lama nggak ketemu apalagi ngobrol berdua gini ya jadi awkward. Tapi sebisanya saya mencairkan suasana meski agak dingin bikin saya agak kaku. Jangan salah artikann, haha. Obrolan kita sih random ngomongin kuliah, cerita SMP, sampe ngomongin pasangan masing-masing. Ohwyasudah saya mah jadi dengerin curhatan Randy tentang pacarnya yang junior udah lama dideketin wkwkwk kebongkar disini woo maafkan aku Ran. Kalo dari saya nggak ada cerita apapun terkait bahasan itu HAHA cukup sudah, ya.

Habis itu Randy ngajakin ke puncak bintang di daerah Gunung Kidul. Perjalanannya lumayan, lumayan bikin ngantuk karna susah ngobrol soalnya perginya sama motor. Randy yang katanya belum pernah ke lokasi ini seperti sangat semangat ngebawa saya. Maafkan opi ya Ran, disuruh cerita malah nguap-nguap di belakang.

Kota Jogja sungguh indah dari atas puncak ini. Saya dan Randy nggak berlama-lama disana soalnya perginya udah kemaleman sih (salahin Randy ngajakinnya malaam wahahahah). Kami duduk sebentar, terus diam-diaman, ngobrol dikit, habis itu langsung ke kota lagi. Lokasi terakhir adalah tugu Jogja. Kata Randy bukan ke Jogja namanya kalo nggak ke tugu. Weseseee, lumayan rame padahal udah malem loh sekitaran jam 12 gitu. Kami cekrek-cekrek sedikit (banyakk!!!). Saya jadi heran ini anak-anak Jogja hobi banget jadi fotografer saya. Tapi makasih ya baiknya udah ngajakin main :).

Jogja dikala malam
Partner Jogja malam kwkw


See you Ran, kapan kapan mainlah ke Padang
Perpisahan terakhir hari itu ditutup Randy. Dia nganterin saya ke penginapan, dan saya sempat dengar kalo dia bilang “maafkan aku nggak bisa kasih apa-apa, cuma bisa ngjakin main yang sebentar tadi doang”. Duh! Kan kan! Bikin sedih sama kayak Ona. Jangan minta maaf gitu Ran, nggak enak ini padahal mikirnya takut bikin repot. Sekali lagi terimakasih untuk kearamahannya.
Sampai jumpa lagii yah!


Sudah ya, Ona benar, Jogja bikin kangen lol


Sonia~

  • Share:

You Might Also Like

0 silakan tinggalkan komentar ya reader :)