Keep Calm And Love Cat!

By Sonia - 4/01/2014 07:26:00 AM





Postingan kali ini bertema KUCING! Yeay!!
Untuk sekedar info, I’m a fan of cat! Really really love cat!
Bahkan aku adalah salah satu orang aneh yang begitu menyukai kucing yang mungkin pernah kamu jumpai, haha bisa dibuktikan ketika kamu ngeliat interaksi ku saat bersama kucing. Haha, It’s really freak!
Gak semua orang sih yang suka kucing. Dan gak semua orang yang suka kucing menyukai kucing seperti aku menyukai kucing. Duh bahasanya, ribet  -_-
Tapi heran juga sih sama orang yang gak suka ataupun yang takut kucing, secara ya kucing kan imut gitu kenapa ditakutin segala. Balik lagi sih ke pribadi masing-masing, kalau aku sih emang bener bener bener demeen sama kucing. Bahkan saat kehilangan kucing pun ngegalaunya gak jauh beda dengan ketika kehilangan pacar, jeblekk!! Bahkan lagi-mungkin agak aneh- sebelum punya pacar pun rasanya gak seperti jomblo ngenes karena kucing udah aku anggep (cuma dianggep yaa) pacar hahah gilaa! :P

Sudah, sudah, sebenarnya pengen nge-review kucing-kucing yang pernah singgah di hati gue eakk! Haha gak lah, mungkin yang pernah ditakdirkan untuk menemani kesepian saja, cieeilee  macam gak ada kerjaan aja pake kesepian segala phff -_-


Puti


Ini bukan ‘puti’ teman sejurusan ya dan lagian ‘puti’ gak se imut puti-ku wkwk :P
Lupa sih kapan pertamakalinya Puti resmi jadi seorang teman sepiku, yang jelas Puti sudah berhasil mendapatkan perhatian besarku. Entahlah, rasanya saat itu Puti adalah teman terbaik. Kenapa tidak, dia merelakan perutnya untuk kujadikan bantal—tiap kucing harus rela perutnya jadi bantal sih, haha. Tapi aku juga harus rela sering dicakarin :( tangan kaki bahkan muka pun sering jadi target kekanibalan Puti. Walopun begitu tetap tidak mengurangi rasa sayangku padanya :) dia tetap menjadi teman terbaik kala itu. Sedih dan senang sering kami lewatkan, ketika pulang dari sekolah pun aku lebih tertarik mencari Puti daripada mencari makanan. Ketika dia pergi menghilang berkelana jangka pendek—ke rumah tetangga—pun aku dengan mudahnya menangis, ya semacam kehilangan teman karena memang dia teman terbaik kala itu.  Hingga kejadian itu tiba, ketika aku mendapatkan kabar bahwa Puti ditabrak mobil. Duuh, sediih sediiih sediiih!! Щ(ºДºщ) kenapa sih harus Puti? Kenapa gak kucing tetangga aja?? Tuh sopir gak bisa milih target yang mau ditabrak apa yaa??! -____- sudahlah, sepertinya memang saatnya kehilangan teman, dan saatnya Puti pensiun. Nangis?? Yalah, pasti! Bapak aja sampe sedih juga, apalagi akuu! Alright, harus move on sepertinya. Buka lowongan penerimaan kucing lagi ah, haha.

Onye



haha LOL

Nah! Akhirnya ada yang mengisi kekosongan jabatan Puti :D yeay! Puti dan Onye mirip sih. Kalo Puti Cuma punya bulu hitam di ujung ekor, nah kalo Onye punya bulu hitam di perut. Gak beda jauhlah, mereka sama-sama berbulu putih. Perlakuanku terhadap Puti sama aja dengan perlakuan ke Puti. Tapi mungkin agak lebih gila lagi karena Onye sering dipaksa-paksa untuk tiduran didekatku. Yadong, kalau jadi kucing ya harus nurut! Kasian sih Onye pasti batinnya tersiksa, maapin daku yak! Tapi Onye emang yang paling penurut. Saat pahanya ditepuk-tepukin gak ada reaksi mau nyerang apalagi mau mengekspresikan kekanibalan malah dianya yang kesenangan. Duuh, enak banget tuh, dasar manja! Daaan—ada aura sedihnya lagi—ketika kepergian Apuk ke pulau seberang bersamaan dengan hilangnya keberadaan Onye. :( rasanya benar-benar down, mereka yang aku kasihi membuat rasa sepi menjadi tidak ada batas. Sudahlah, lagi lagi harus berjuang move on! Keep move on!

-noname-

Kucing ini hanya singgah beberapa hari saja. Berawal dari ketidaksengajaanku melihatnya, saat itu dia sedang kehilangan arah tujuan di dekat asrama, so mending diajakin main ke asrama sekalian biar jadi tambah rame. Haha. Sadar gak kalau kucing ini agak monyong gitu?? Haha yaa, tapi dia sangatt penurut. Ika sering meminjamkan kasurnya untuk si kucing ini. Tapi dia gak betah di kamar kami. Beberapa hari saja lalu menghilang. Kenapa sih hobi kucing itu ngilang-ngilang seperti Do Min Joon -_-

Selain kucing tadi, ada beberapa lagi yang meramaikan asrama kami. Mereka adalah 3 bersaudara. Satu kuning, satunya putih dan satunya lagi hitam. Tapi kali ini aku tidak begitu tertarik dengan kucing-kucing ini karena tempat tinggalnya jauh di lantai 5 sedangkan aky di lantai 2.












Gembul


Haha ini nama kucing paling kece. Si Gembul ini adalah kucing kosanku. Pertamakali melihat dia masih dalam usia remaja dengan badan yang sedang. Tapi karena hobinya makan dan tiduran sekarang sudah tumbuh besar dan badannya montok, makanya disebut Gembul.

Mungkin itu aja kali ya ulasan mengenai kucing-kucing yang imut kece badai gila itu, haha. Suatu saat ingin sekali memiliki kucing sejenis anggora yang punya bulu panjang dan tebal. Uhh, pasti enak ditidurin jadi bantal, haha. See you on the next review guys.... 

  • Share:

You Might Also Like

0 silakan tinggalkan komentar ya reader :)